5.5.09

AYAT-AYAT CINTA ULAMA

1. Saya mahu pemimpin utama parti saya mereka yang lebih pandai agama daripada saya dan lebih kuat amalannya berbanding saya. Mereka juga mesti lebih berhati-hati dalam memimpin berbanding saya.

2. Apabila saya menolak orang alim agama menjadi peneraju utama parti saya, bermakna saya melantik orang jahil agama sebagai pemimpin saya untuk meneruskan perjuangan agama.

3. Apa lebihnya seorang bukan alim agama berbanding orang alim agama? Jika orang alim agama memiliki sifat "qawi" dan "amin", kenapa saya memilih qawi dan amin yang jahil agama?

4. Ulama lawannya adalah juhala', dan bukan profesional. Jika kedua, maka ia suatu andaian bahawa para pelajar aliran agama tidak akan dipanggil profesional. Mehh nak test sikit ...!

5. Orang jahil agama bukanlah hina, tidak juga dibenci Tuhan dan manusia. Manakala orang alim yang lemah dikehendaki kebaikan padanya oleh Tuhan kerana alimnya dia, tetapi mesti ditukar daripada kepimpinan kerana lemahnya dia. Penggantinya mestilah orang alim yang kuat, bukan jahil yang kuat. Ini kerana kekuatan orang jahil boleh sahaja dihina sekalian para malaikat jika bertindak salah atas kejahilan pada agamanya.

6. Apa yang penting, kerjasama, bukan kerjakan sama dia.