2.9.09

Panggilan kecemasan tgh malam Ramadhan

Kini denyutan jantung mak semakin rendah/perlahan. Hanya Allah, dan sentiasa Allah yang menghidup dan mematikan setiap jiwa.

******

"Abang Omar, jangan amik masa sangat. urgent. " Kamarul menghantar sms.

Kami perlu bergegas ke hospital kerana panggilan kecemasan dari wad ICU sebentar tadi kepada adik saya. Ketika ini, emak memang sedang berada di wad ICU. Panggilan doktor tadi, selepas beberapa jam emak dipindahkan ke situ dari wad biasa.

Pada awalnya, pemindahan di situ hanya untuk memberi kemudahan pernafasan lebih baik, kerana kesukaran bernafas secara manual oleh emak. Doktor juga telah melakukan pemeriksaan manual dan dapati emak tidak perlu dilakukan pembedahan pada ususnya.

Namun, hasil x-ray menunjukkan sebaliknya.

"Saya doktor bius......... Begini, makcik dalam keadaan kecemasan ketika ini. Hasil pemeriksaan x-ray menunjukkan ada masalah di bahagian antara usus dan paru-paru beliau. Seperti ada ruang kosong (gas) dan jangkitan kuman yang mungkin berpunca daripada sama ada usus pecah atau apendik. Itu kita belum pasti........"

Panjang doktor memberi penjelasan dan kami bertiga, saya Abang Mid dan Kamarul tenang mendengar. Kami faham. Tetapi apabila ditanya peluang berjaya....jawapannya menyesakkan jantung.

"Mohon waris menandatangani surat keizinan ini". Kata doktor tersebut.

"Cik, kamu la sain", gegas saya mencadangkan.

Setelah sesi itu selesai, kami terus kembali mendekati emak. Ketika ini emak diberikan bantuan pernafasan yang rapi. Melihat keadaannya mahu menjerit kesedihan.

Satu mukanya diliputi "mask" pernafasan. Terdapat paip kecil memasuki hidungnya dan paip besar ke mulutnya. kedua-dua tangan dipenuhi wayar, balutan dan terikat ke pemegang katil.

Emak meronta-ronta mohon ikatannya dibuka. Letih agaknya terikat begitu. Namun kami gagal memenuhi mahunya.

"Mak, sekejap aje lagi mak. Nanti doktor datang dia akan buka ikatan ni. Mak sabar ye. Sekejap aje. Keme tak boleh bukakkan." Jawapan kami bertiga kepada emak.

Banyak permintaan emak malam itu gagal disempurnakan. Bayangkanlah perasaannya ketika itu. Kami serba salah, dia pula menderita. Ya Allah, ampunkan kami.

Ketika di wad biasa tadi, emak juga meminta-minta dan kami cuba mengelak untuk memberi.

"Emak minta maaf sangat ni. Tolonglah. Emak taknak puasa dah malam ni. Emak nak minum. Tolonglah" Itulah bunyi rayuan emak, meminta bantuan yang dilarang oleh doktornya kerana ditakuti air minumnya melimpahi ke paru-paru. Kami yang hadir tidak faham sangat penjelasan itu, tetapi sukar untuk menolak saranan doktor.

Tidak berapa lama di katil emak di dalam wad ICU, dengan bisikan kami, doa kami, rayuan supaya emak berzikir, ingat Allah, semangat, yakin dan sabar, serta pesanan akak dan abang, yang mengirim salam, berdoa, dan memohon kemaafan, doktor pakar bius datang.

"Saya doktor pakar bius ........ Pembedahan ini perlu dilakukan segera. Tetapi saya ingin berterus terang di sini, makcik sangat lemah. Memberi bius satu badan untuknya, juga mendatangkan risiko buruk yang tinggi. Jika tidak bernasib baik, bius yang diberi juga boleh mendatangkan ketidak stabilan dan makcik tidak dapat diselamatkan sebelum dibedah lagi."

Sekali lagi jantung kami berdegup kencang.

" Jika tidak stabil, kami memerlukan masa mungkin sekitar sejam untuk mengembalikan keadaan stabilnya, sebelum dibedah".

Sebelum dibedah, sekali lagi situasi buruk berlaku apabila tekanan darah emak jatuh mendadak. Kelihatan pembantu doktor bergerak profesional membantu penstabilan darahnya.

Tidak lama selepas itu muncul doktor bedah...

4 comments:

GPI SKSV said...

Inna lillah wa inna ilaihi raji'un..
Al-fatihah.
Kami dapat sms jam 5.15pm..

Harap semua dapat bersabar dan menerima ketentuan Ilahi.

AinDayana said...

Innalillah...maknye dah pegi kee??...ya allah...tempatkan la die dalam orang2 yg beriman...

imdnor said...

Moga Ustaz tabah atas pemergian bonda tersayang di bulan Ramadhan penuh berkat. Al-Fatihah.

Elbaritii said...

Assalamualaikum wbt

Terima kasih untuk doa semua. Moga ruh dan jasadnya sentiasa dirahmati Ilahi.