29.4.08

Ibu-Anugerah Paling Bernilai

Alhamdulillah, keadaan cemas yang saya dan abang,akak dan adik alami selama 3 hari ini semakin kurang, khususnya pada petang ini, apabila mak telah dibenarkan keluar dari ICU kepada wad perubatan biasa di tingkat 4, Hospital Putrajaya.

Inilah kali pertama berhadapan situasi sangat mencemaskan seperti ini. Pada fikiran kami, tentulah pelbagai kebimbangan dan andaian...ahhh jangan difikirkan lagi. Apa yang saya harapkan, ketenangan ini berterusan untuk jangka masa yang lama lagi. Allahu akbar, wa huwassyafi, la syifa'a illa syifa'uhu, syifa'an la yughadiru saqaman.

Selain masalah pada fizikal badan, mak perlu juga atasi masalah semangat dan perasaan yang turut menyumbang kelemahan pada kesihatan. Itu yang selalu saya bisikkan tatkala menziarahi beliau.

"Mak perlu bersabar, kuat semangat,redha dan berdoa selalu. Ingatlah ini ujian Allah. Istighfar dan jangan putus asa..." Kalaulah saya yang mengalaminya, saya juga memerlukan bisikan yang sama, malah mungkin lebih daripada apa yang beliau perlukan. Seorang ibu sememangnya sangat kuat untuk terus menyayangi dan mendekati anak-anaknya.

Ibu tidak pernah menipu untuk menyatakan rindu dan dendamnya pada anak-anaknya. Inilah antara bekalan dalam memperjuangkan kesihatan dan hidup lebih baik.

Saya dan kami masih lagi terus berdoa untuk kesihatan beliau yang lebih sempurna. Tiada daya dan juang jika dia diambil segera. Ya Allah, kami belum bersedia untuk itu.

Saya menanam azam dan tekad, untuk melakukan yang terbaik sekembalinya beliau nanti ke rumah. Insaf rasanya, mengenangkan kekurangan dalam layanan dan penjagaan sebelum ini. Dalam kesempatan yang diberikan ini, saya ingin memperbaiki segala yang kurang dan lemah. Mohon dibantu oleh Allah yang Maha Penyayang, untuk lebih menyayangi dan menghargai masa bersama nanti.

Itulah adat manusia, peluang kedua atau ketiga, baharulah mendatangkan rasa insaf sepenuhnya.

Ibu, itulah mutiara hati dan anugerah hidup paling bernilai dan istimewa. Jagalah ibu ini dengan sepenuh raga.

Emak...sayang selalu.

2 comments:

Kakak said...

Salam..
sampaikan salam kakak pada mak cik, maaf tak sempat datang rumah jenguk makcik.

kakak doakan makcik cepat sembuh...

Abu Ihsan Elbaritii said...

Waalaikumussalam.

Dah sampaikan salamnya. Mak semakin ok. Insya Allah esok boleh balik rumah.

Selamat menjawab exam. Wassalam.