19.5.09

DEMI IBU DAN GURU YANG ITU - BISIKAN DIRIKU


Bersempena hari ibu dan guru yang lalu, teruklah bagi aku jika tidak langsung mencoretkan sesuatu buat ibu dan guru pertamaku. Biarpun hari dia sepanjang tahun, seusia diri aku dan dia.

Bermula dengan Allah swt mahukan manusia di muka dunia ini. Maka aku sebahagian daripada perancangan itu

Ibu dari Teluk Sena dan Abah dari Pasir Kubu. Bertemu di mana-mana, maka aku sempat menjenguk dunia. Dibesarkan aku di perumahan kerajaan sambil membesar bersama deruan dan tenangan air sungai Perak.

Aku, bukanlah anak hebat. Kerinting rambutku, kurus perutku, cekeding betisku, kuat tangisku, merajuk temanku. Setiap kali aku dahaga, minumanku adalah susu dada ibuku dan susu cap junjung atau teko bercampur milo buatan nestle.

Tiap kali lapar, bukanlah janggal aku makan bilis, ikan rebus, garam bersama nasi kepal dan sambal kelapa yang digaul dengan bermacam temannya. Oh, bukan aku ingin menceritakan kemiskinan diriku. Ramai lagi yang lebih miskin daripadaku. Aku sekadar mencari mood untuk bisikan ini. Aku mencari-cari, sejak bila atau pernahkah ibuku melaparkan aku walau sedetik...pasti tidak.

Itulah seorang ibu. Ibu yang tidak kenal jemu membesarkan aku, sehingga kini. Biar dulunya aku tidak hensem, kini lebih hensem ( :) ) ibu itu tetap itu. Dialah ibu aku dan dialah guru pertama aku.

Aku kaki menangis katanya. Aku juga kuat merajuk labunnya. Aku suka jerit-jerit dan aku bermacam-macam lagi. Tapi tidak pernah walau sedetik dia nak memecat aku daripada menjadi anak didiknya, sehingga kini.

Aduh, aku terfikir, takkan blog ini mampu mengungkapkan jasa dia sebagai ibu dan jasa dia sebagai guruku. Takkan...

Aku bertambah yakin dan yakin, semakin besar semakin yakin, erti kasih seorang ibu. Di hadapan siapa sahaja, bila aku mendekatinya, pasti wajahku diterpa dan dikucupnya. Aku sudah beranak, mmm ber anak tetapi dia tetap mahukan aku anaknya di samping anak aku, cucunya.

Suatu hari, dia menelefon aku "Hari ini hari ape Omar?" "Hehehe, hari ibu mak" jawabku sambil gelak. "Ate, mane kamunya?" Aku terdiam. "Oooo mak jeles tengok anak menantu mak sambut hari ibu yer" Jawabku sambil gelak.

Tapi hatiku sebenarnya terkesima, atau terkedu? Atau terdetik, kesian mak. Menantunya diraikan oleh cucunya, tetapi dia keseorangan jiwanya tanpa aku. Tanpa anak kesayangannya selain abang sulungku, tempat mak menetap kini.

Bergegas aku mendapatkannya dua hari selepas itu. "Mak, tak sempat nak bawa Ihsan. Ni datang dari pejabat" sambil mak cium pipi kanan, kiri dan dahi aku. Kalau lah dia minta haknya pada hari ibu, naya aku? nak kena bagi hadiah balut2 lawa ke?

"Mak, kasih sayang kita sampai ke hujung akhirat, bersambung semula di padang mahsyar, insya Allah...walaupun dunia ini selalu menyaksikan kedegilan anakmu ini".

Demi mak, aku sanggup menyembahnya, mempersembahkan sembah kasih sayang yang tiada ungkapan mampu menggambarkan hakikatnya.

Tidak perlulah aku menceritakan lagi sejarah hidupku. Cukuplah 9 bulan dan tarikh kelahiran itu membuktikan dialah ibu dan dialah guru utama aku. Isteriku turut membuktikan, apa maknanya semua ini.

Bagi isteriku, kaulah ibu perdana anak kita dan kaulah guru ulung Ihsan. Bagi ibuku, kaulah segalanya...

6 comments:

AinDayana said...

huhuhu..sayunye baceeee....sebak di dada....teringat pada arwah yang telah pegi....aminnn....

El Baritii said...

Ish, baru sikit tu dah sayuuuu. Mcm ni tak jadilah nak buat novel, kang banjir peghak huhuhuhu

Jadi anak yang baik, insya Allah baiklah yang telah pergi itu. Selain itu bolehlah rapat2 dengan keluarga dan kawan2 baik almarhumah ibu yang tiada itu...

AinDayana said...

Ateeeeeeeeeeee...gituleee..mmg syahdu leeeeee....huhuhu...teman mmg baik ngan makcik2 kat kg tuhh...dengan mak mike je tak sempat nak baik..sebabnyee..die dah tak dok kat kg...hehehehe....

El Baritii said...

kampung mike kat mane?

AinDayana said...

hahahaha...dekat jee..tak jauh mane pun...tih,tih...tapi still kena kayuh beskal..maleh nak jalan kaki...

El Baritii said...

Anak sape ni weh...? Mmmm malaih le nak teke.