13.9.09

Tazkirah

Sekarang adalah malam ke-23 Ramadhan. Termasuk antara malam yang dituntut supaya amalan digandakan, sejajar dengan semangat mencari malam Qadar.

Bermakna Ramadhan semakin dekat ke penghujungnya. Beberapa hari sahaja lagi untuk kita menamatkan rangkaian tarbiah acuan Ilahi.

Dalam siri tarbiah Allah ini, ada amalan yang dikhususkan oleh Allah dan RasulNya, dan ada yang tidak. Antara pengkhususan yang diketahui umum ialah puasa, sedekah, zakat, qiam, tilawah al-Quran dan lain-lain.

Para alim ulama, ada yang mengambil kesempatan Ramadhan untuk lebih memberi masa dengan al-Quran, manakala pengajian dan pengajaran dikurangkan sedikit. Ada juga yang masih sama pada skala kekerapan pengajarannya, demi melebarkan dakwah, ilmu dan ma'ruf.

Dalam proses menghangatkan dakwah di bulan mulia ini, hikmah pada menjalankan dakwah mestilah dijaga. Jangan sekali-kali berlaku keadaan di mana kekerapan aktiviti dakwah atau tazkirah berganda namun kesannya tidak berganda, mungkin kebih buruk.

Secara peribadi, saya melihat pemberian tazkirah antara empat rakaat taraweh adalah amalan yang baik tetapi bercanggah dengan hikmah dan bijaksana berdakwah. Kecuali jika telah dipastikan ianya diterima secara majoriti atau sebulat suara oleh jamaah.

Fokus saya ialah pada masa tersebut yang sedikit sebanyak tazkirah itu mengganggu jamaah yang ingin memberi tumpuan lebih baik kepada solat mereka. Jika peluang berdakwah ingin direbut, maka masa yang lebih baik ialah selepas selesai lapan rakaat taraweh dan tiga rakaat witir. Ambil 15 minit masa sudah mencukupi untuk memberi peringatan. Lakukannya sebelum berdoa. Tidak perlulah diperpanjangkan wirid atau ditambah pula dengan bacaan tahlil ketika itu.

Taraweh adalah amalan khusus di bulan Ramadhan. Ia memberi fokus kepada solat dan al-Quran.

Kadang-kadang, dan kebanyakannya tazkirah gagal memenuhi tuntutan penghayatan al-Quran, sebaliknya penuh dengan emosi, menyentuh maruah manusia, menyindir kumpulan tertentu, meluahkan lawak jenaka dan seumpamanya yang akan memberi kesan kepada jamaah. Apatah lagi jika diadakan selepas rakaat ke empat. Dengan keletihan mendengar ditambah keletihan duduk mendengar, mungkin empat rakaat keduanya gagal diberi tumpuan.

Lebih malang jika ramai yang mendengar tazkirah dan ramai juga yang sudah siap menutup pintu hatinya untuk mendengar pengajarannya.

Jika dilakukan antara isya' dan taraweh, perlu dipastikan pula masanya tidak terlalu lama, kerana jika lama, ia mungkin berjaya menimbulkan kebosanan dan ke'nyampahan' jamaah yang datang mahu menunaikan solat, bukan mendengar 'leteran' ustaz.

Apa yang juga sangat penting untuk difahami oleh pihak masjid dan surau ialah jangan gopoh dalam mengatur aktiviti dakwah dan tazkirah sepanjang Ramadhan. Pantang ada peluang, terus ustaz diterkam, jamaah disogokkan, tetapi kesannya tidak berlaku dengan baik.

Mengajak seorang insan ke medan dakwah lantas mengetuk pintu hatinya memerlukan seni dakwah yang cukup halus lagi tepat. Manusia mudah menolak jika dia merasakan dirinya diperlakukan secara salah.

Semoga ramai yang telah menerima hidayah sepanjang Ramadhan ini dan berjaya menyebarkan kasih sayang sesama pendokong agama, penggerak dakwah dan masyarakat Islam keseluruhannya.

Manusia perlu diajak bersama mencari Tuhan, bukan dipaksa dengan 'sogokan'.

2 comments:

Abuirfan said...

إن طول صلاة الرجل وقصر خطبته مئنة من فقهه رواه مسلم.

mudin001 said...

Cantik pandangan ustaz. Saya secara peribadi tiada masalah dengan tazkirah. Tetapi ada sedikit rasa kurang senang dengan sesetengah surau yang mengadakan tahlil antara isyak dan taraweh. Tahlil pula, semua nama hendak disebut. Sebut nama saja berpuluh minit.

Sangat tidak sesuai!