9.8.10

SAMBUTLAH KAMI RAMADHAN

Sambutlah kami wahai Ramadhan.

Ramadhan, bulan yang sukar untuk manusia muslim melupakan Tuhannya. Laparnya, bukanya, sahurnya, al-Qurannya dan solatnya penuh dengan persekitaran ‘jangan lupa pada Tuhan’, ‘tambah amalan’, ‘hapus dosa’ dan ‘menolong fakir miskin’.

Ramadhan sepatutnya menjadi pintu kepada tamatnya persengketaan dan bermulanya pengislahan diri kepada tingkatan lebih baik. Sebuah silibus yang cukup mantap untuk melahirkan manusia sangat berhati-hati dengan dosa dan noda.

Tapi, Ramadhan juga dengan mudah boleh menjadi pentas hiburan, teater amal soleh dan episod drama yang memang menusuk kalbu. Mudah menyentuh dan mengalirkan air mata, namun langsung tidak membekas pada akhlak dan matlamat diri.

Sekali lagi drama ini bermula, bagi kebanyakan orang. Sekali lagi, peluang membetul diri bagi yang selalu kalah. Dan inilah peluang terbaik bagi yang baru mengenali jendela taubat.

Ramadhan, sambutlah kami dengan keraian suci.

1 comment:

armouris said...

info tentang puasa Ramadhan di SIHAT SELALU - Puasa Baik Untuk Kesihatan